Thursday, October 13, 2016

KENA DENDA SUPLISI KMT COMMUTER LINE

Ceritanya, hari itu gw mau jemput pacar yang lagi ada kerjaan di Fave Hotel, LTC Glodok, Jalan Hayam Wuruk No. 127, Taman Sari, Mangga Besar, Jakarta Barat. Kantor gw di daerah Pejaten Barat, Pasar Minggu. Tadinya mau gw jemput naik motor aja… eh ternyata pas liat Google Map jaraknya jauh banget, sekitar 22 kilometer. Rutenya tuh lewat Rasuna Said -> HOS Cokroaminoto -> Sudirman ->  Thamrin -> Medan Merdeka -> Gajah Mada, wah pokoknya jauh banget dah. Padahal di peta sih rutenya lurus doang. Akhirnya gw memutuskan untuk naik kereta aja, ga capek dan ga macet. Berdasarkan saran dari Google Map, yang mau ke Fave Hotel, LTC Glodok bisa turun di Stasiun Kota (stasiun terakhir paling ujung dari rute Commuter Line Jakarta – Bogor), jaraknya hanya 1 kilometer dari stasiun.

Gw bukan pengguna kereta, jadi gw pinjem kartu kereta KMT (Kartu Multi Trip) punya temen kantor yang kebetulan lagi nginep di kantor, dia biasa naik kereta dan rumahnya di Bogor. Gw parkir motor di stasiun Pasar Minggu, yang ternyata parkirannya masih manual, belum e-cash kayak parkiran resmi di Pondok Cina, Depok. Walapun manual, pas gw pulang tarifnya sama kaya parkiran resmi, 8.000 rupiah (berapa jam pun, kecuali nginep). Padahal gw cuman 3 jaman :’D.

Sebelum masuk gate, gw cek saldo. Saldo tinggal 13.000. Pas tab in di gate, angka saldo tetap tertulis 13.000. Gw naik kereta dengan pemberhentian terakhir di Manggarai (keretanya mau balik lagi ke Bogor). Untungnya, di kereta gw ga dapat duduk, jadi gw diri di depan pintu (selalu ada hikmah di dalam setiap peristiwa). Di depan pintu itulah gw lihat peraturan yang sebenarnya dari dulu udah ada. Tapi karena gw bukan pengguna kereta aktif, jadi gw sering abai. Ya, peraturan itu bertuliskan: SUPLISI RP 50.000 > JIKA SALDO KURANG DARI RP 11.000 – PADA GATE TAP OUT. Deg. Seketika itu jantung gw berhenti sejenak, terus detak lagi. Gw berusaha ga panik, walaupun deg degan juga :D. Tetap tenang, dan berpikir terus. 

Saldo KMT temen gw 13.000. Keluar di stasiun terdekat pun tetap kena 3.000, yang artinya waktu gw tap out tinggal 10.000, dan pasti kena SUPLISI! Tapi, tunggu bentar, apa sih Suplisi itu? Kalo menurut KBBI versi Daring, sup·le·si /supl├ęsi/ n 1 penambahan; 2 tambahan. Mungkin bisa diartikan bahasa keren dari DENDA! Ditambah lagi tarif Commuter Line per Oktober 2016 naik. Jadinya, sisa saldo gw pasti di bawah ceban, dan bakal kena denda gocap! Suasana batin gw tambah mencekam saat tiba-tiba ada penumpang yang lagi diri, jatoh, ayan, dan pingsan X_X. Gw satu gerbong sama si korban. Puji Tuhan banyak penumpang yang langsung nolongin beliau, masih banyak ya orang baik di kota ini :). Di Stasiun Manggarai gw turun untuk ganti kereta, dan para petugas di sana juga cekatan dengan langsung menandu si korban dari kereta untuk dibawa ketempat yang lebih nyaman.

Di Commuter Line menuju Stasiun Kota gw dapet duduk dan coba browsing2 tentang Suplisi. Dua sumber yang gw baca, tidak membantu. Bahkan jawaban dari @CommuterLine terhadap pertanyaan seorang roker (anak kereta) tenang Suplisi, juga masih membingungkan. Ga jelas. Ga clear. Masih banyak yang belum mengerti ternyata tentang Suplisi. Dan akhirnya gw tiba di tujuan, stasiun terakhir pula, Stasiun Kota. No turning back. Pas turun, gw berusa ha seperti penumpang pada umumnya. Gw sempet muterin tuh stasiun, nyari-nyari pintu keluar rahasia, atau jalan tikus, hehehe. Sempet juga lihatin gerak-gerik petugas penjaga gate, nyari waktu saat-saat mereka lengah, dan gw kabur lewat kolong gate, hahaha.

Cara terlogik yang waktu itu gw pikirkan adalah, gw ga keluar gate atau tap out, nungguin pacar gw di Stasiun Kota, terus dia datang langsung top up kartu gw, baru gw tap out. Karena menurut gw waktu itu, Suplisi adalah Denda, yang artinya pas gw tap out, saldo di bawah 11.000, gw akan ditahan oleh petugas. Nah, poin yang ini gw ga tahu, bayar Suplisi-nya kemana??? Apa ke petugas? Ke loket? Atau di top up di KMT? Peraturan ini juga belum jelas, yang membuat para penumpang, termasuk gw bingung. Karena gw ga mau keluar duit 50.000, yah gw nunggu aja di stasiun.

Akhirnya pacar gw datang. Dia pun ke Loket untuk top up sebesar 20.000 ke KMT gw. Oleh Petugas Loket, KMT gw sudah dinyatakan kena Suplisi, dan harus membayar 11.000. Setelah top up, gw langsung ke gate untuk tap out. Di monitor gate tertulis “BELUM MASUK… PINALTI”, dan akhirnya gw disuruh keluar untuk tap in. Di gate tap in mucul kembali tulisan “STATUS PINALTI, HARAP HUBUNGI PETUGAS”. Dengan peringatan tersebut, gw ditahan oleh Petugas. Gw jelaskan kronologinya dari awal sampe gw SUDAH BAYAR SUPLISI-NYA. Gw juga punya bukti berupa struk yang gw tunjukin ke Petugasnya. Akhirnya, Petugas-nya mengizinkan gw masuk. Tapi gw ga terima gitu aja, karena status KMT-nya masih PINALTI dan pasti nanti bermasalah lagi pas tap out di Stasiun Pasar Minggu. Apalagi ini punya temen gw, ga enak banget gw. 

Akhirnya Petugas kedua datang, karena gw masih belum terima. Gw disuruh tunggu di depan pintu Loket, Petugas tersebut di dalam membahas dengan petugas-petugas Loket-nya. Petugas kedua itu keluar ruangan Loket, dia pun ternyata bingung apa yang sebenarnya terjadi. Dia ga tahu apa-apa juga! Intinya, gw udah bayar Suplisi, tapi keterangan KMT di gate masih PINALTI. Aduhhh. Petugas kedua masuk lagi, gw kembali menunggu. Akhirnya dia keluar, balikin KMT, ngasih gw duit 2.000, dan struk (yang gw lupa baca tulisannya). KMT-nya pun kembali normal saat gw tap in. Saldo gw saat tap in 19.000. Dan gw sama si Petugas masih ga tahu apa yang sebenarnya terjadi.

Kesimpulan:
- Gw bayar Suplisi/Denda sebesar 11.000. Yang mana denda tersebut seharusnya untuk peraturan KMT yang TIDAK tap in atau tap out.
-  Sampai sekarang gw juga ga tahu, untuk Suplisi yang bayar 50.000 itu, bayar kemana, sama siapa, dan dimana?
-   Untuk Commuter Line, seharusnya KMT dengan saldo-saldo yang minim atau yang pas tap out di bawah 11.000, ada sistem yang memberi peringatan atau larangan saat penumpang akan tap in di gate. Kalo ga ada pemberitahuan begini, jadinya jebakan betmen untuk penumpang (kzl).

Gitu aja pengalaman gw kena denda suplisi KMT Commuter Line. Kalo ada yang mengerti tentang permasalahan gw di atas ini, tolong pencerahannya yah. Sekian dan terima kasih : )

5 comments:

  1. Saya barusan juga terancam kena denda suplisi tipis (cuma gegeara kurang 1000 rupiah di kartu dari batas suplisi). Tapi aman tap in dan tap out.

    Saldo kartu Multi Trip saya 16000 waktu masuk. Peraturan tertulis "saldo < 13000 saat tap out, denda suplisi 50000" padahal perjalanan saya lebih dari 25 km which is perlu ongkos 4000. Tapi saya tap out aman aman saja, ga disuruh bayar denda, padahal saldo tap out 12000.

    Kuncinya sih, selama anda berhasil tap in dan anda gak bandel nerobos bahkan loncat pager, anda gaakan kena suplisi.

    ReplyDelete
  2. Nyebelin banget nih! Saya pengguna krl pakai kartu flazz, tiap kali saldo kurang dari 7000 akan ada peringatan gak bisa tap ini, sebelumnya saldo minimun memang cuma 7000. Eh sekarang tiba2 berubah jadi 11000 tanpa ada pemberitahuan apa2, tap in juga masih bisa kalau saldo di bawah 11000. Tau2 pas saya abis Isi saldo flazz 100.000 eh malah gak bisa dipakai, karena kena suplisi 50.000. Aturan yang sangat aneh, saya tiap hari naek krl gak pernah kurang bayar, abis top up tiba2 malah kena denda 50.000. Trus kartu flazz saya jadi gak bisa dipakai untuk krl lagi gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selama masih bisa Tap in, harusnya bisa Tap out. Itu yang saya tahu kak. Kalo ga bisa dipake, coba hubungi loket CL di stasiun, nanti seperti saya, langsung diproses dan bisa digunakan lagi. Trims.

      Delete
  3. Hari ini, saya menggunakan flazz dari stasiun juanda menuju stasiun buaran. Dengan PD nya tap in, saldo tertulis 13.000. Tapi didalam kereta saya baru mikir, juanda-buaran 3.000, berarti saldo pada saat tap out sisa 10.000 -kurang dari 11.000-. Langsung DEG!! Aduh.. bisa kena denda nih.
    Selama perjalanan didalam kereta, saya browsing pengalaman teman2 ttg suplisi. Sambil mikir gimana caranya ngakalin suplisi tersebut. Hehee
    Kebetulan hari ini PERSIJA mau tanding di Stadion Bekasi, sehingga membuat The Jack Mania memenuhi semua gerbong tanpa ada celah. Ada yg berdiri dg kaki satu doang saking padatnya. #lebay
    Alih2 gak bisa turun di stasiun buaran, saya ikut rombongan The Jack Mania sampe di Stasiun Bekasi. Wkwkwk Ckckck
    Tanpa keluar gate/tanpa tap out, di Stasiun Bekasi ada ATM BCA, kemudian saya top up 20.000, jadilah saldo saya 13.000 + 20.000. Kemudian saya naik kereta arah balik ke Stasiun Buaran. Sisa saldo jadi 30.000 kalau tap out di Stasiun Buaran. Aman dari denda. Semoga saat next perjalanan, tidak kena denda akibat perjalanan hari ini. Aamiin
    Ini trik saya, bagaimana dg anda??;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thx for sharing nya yah. Saya juga ngalamin "DEG" nya itu :p. Sayangnya saya pake KMT. Pas mau di top up, ketahuan lum tap out :(, hehehe.

      Delete

Silakan Tinggalkan Jejak Anda Di sini... Terima kasih =)